[REVIEW] Parasol Face Sunscreen Cream SPF 33



Hallo pemirsah dimanapun anda berada :)
Kali ini saya akan mereview produk yang sudah menemani saya hampir setahun belakangan ini. Tsaaah… Si kecil yang mampu melindungi kulitku dari sengatan sinar matahari yang bikin kulit belang + item (Nah, Lo kan emang udah item juga.. Haha LOL), ini dia “Parasol”. Sunblock sejuta umat.

Siapa sih yang ga tau sama Parasol ini, yang bentuknya engga banget, engga kayak produk skincare lain yang imut bin unyu-unyu, yang cuma kayak salep obat. Secara parasol ini belinya di apotik. (Nah, apa hubungannya coba? LOL). Tapi jangan salah pemirsah, kegunaannya yang mampu melindungi kulit dari pengaruh sinar matahari, membuat saya jatuh hati. Ceilahhh….

Jujur aja ni, saya dari dulu ga pernah gunain sunblock. Kalo keluar rumah paling banter cuma cumuk pakai FW terus bedak bayi kalau lagi rajin biasanya pake pelembab dulu tapi jaraaaang banget, udah gitu langsung go anywhere. Entah tomboy atau apa pun itu, saya ga mau tau sama produk-produk kecantikan. Bleeehhhh…

Tapi, setelah liat teman-teman yang pakai produk skincare bejibun berubah dari itik biasa menjadi angsa nan cantik jelita saya baru sadar akan pentingnya merawat kecantikan sejak dini (baca iri ya pemirsah, hehe). Apalagi sejak baca review-reviewnya para blogger. Aduh makin merasa gimana gitu. Telat banget deh sadarnya, udah 20an baru ngeh. Ya masih mending daripada tidak sama sekali kan?

Oke back to Parasol.

Saya beli parasol di Apotik Prima di daerah tempat tinggal saya. Niat dari rumah mau beli yang warna ungu, tapi apa daya cuma ada yang warna kuning (atau orange ya?), jadi saya beli apa yang ada saja. Biar kalau panas-panasan ga bakalan bikin kulit disengat matahari, terbakar, item, & belang-belang. Apalagi saya yang dulunya suka survei demi sebongkah berlian. Tsaaaah…

Parasol ini ukurannya 20gr dan harganya waktu saya beli Rp. 62.000. Lebih mahal daripada yang ungu. Secara kandungan SPF nya juga lebih tinggi booook. Berikut penampakannya :


Periode produksi dan tanggal kadaluarsanya juga tercantum diboxnya. Pomnya juga ada dan sudah bersertifikasi halal. Tentunya ga masalah untuk digunakan oleh saya dan muslimah-muslimah cantic di luar sana.


Untuk kegunaan dan komposisinya secara detail dapat dilihat digambar berikut:


Dan keterangan lebih lanjut dapat dilihat dibrosur bawaan yang ada di dalam kotaknya. (Maaf sudah lecek pemirsah, tapi kekeuh pengen dijepret)



Krim parasol ini berwarna kecoklatan. Meskipun begitu, dia gak bakalan bikin muka atau pun kulit kita jadi kecoklatan. Soalnya dia langsung menyatu dengan kulit. Jadi kayak ga pakai apa-apa.



Benerkan nyatu banget sama warna kulit kita. Jadi jangan takut ya.

Cara Pemakaian :

Parasol ini biasanya saya pakai setelah wajah dibersihkan dengan FW dan setelah pelembab. Dan biasanya saya re-apply sunblock ini setiap 3-4 jam. Kalo lagi malas ya ga re-apply. Cuma tebelin bedak aja. Haha (jangan ditiru yaa :P)

Kelebihan :
  • ·         Mampu melindungi kulit dalam jangka waktu 3-4 jam
  • ·         Gampang untuk dibaurkan
  • ·         Tidak membuat kulit wajah saya yang berminyak & acne prone jadi jerawatan
  • ·         Ringan diwajah, berasa ga pakai apa-apa      


Kekurangan :
  • ·         Bentuk dan baunya kayak obat


Repurchase ? Yes, of course.


Oke, sekian review saya tentang salep eh sunblocknya. Ini adalah review pertama saya jadi maafkan kalau ada yang aneh, maklum newbie baru belajar. See u on next post pemirsah. Kecup sayang :* ({}) 



0 komentar:

Posting Komentar

Popular Posts

Contact Us

Nama

Email *

Pesan *

Pages